Thursday, November 4, 2010

Subhanallah.. Aku pun nak TAQWA, tapi..

Taqwa itu kunci utama dalam kehidupan Muslim. Bagaimanakah untuk mendapatkan TAQWA?

Menjadi seorang Islam itu mudah. Apabila kita sudah mengucapkan dua kalimah syahadah, kita sudah pun menjadi seorang Muslim. Tetapi adakah sekadar Muslim itu mampu menjamin dosa kita diampunkan? Mampukah menjamin kehidupan kita di akhirat kelak? Mampukah menjamin amalan kita akan diterima oleh Allah swt.? Mampukah menjamin pembelaan kita daripada Allah swt? Mampukah menjamin pertolongan kita daripada Allah swt? Sebenarnya inilah yang menimbulkan banyak persoalan dilubuk hati ana.


Lama ana kaji pasal benda ni. Banyak sumber bacaan, dari buku, blog dan ceramah-ceramah yang ana dengar. Hmm. Betul, banyak perbezaan. Taqwa itu adalah satu benda yang sukar dicapai. Tetapi kalau kita memang berusaha nak dapatkan taqwa tu, TAK MUSTAHIL!!! semuanya perlukan jalan mujahadah yang memang tak ramai yang nak ambil. Hanya yang betul-betul inginkannya yag akan memilih jalan untuk meraih ketaqwaan tu.

Dengan taqwa, baru kita akan faham tentang Islam dengan lebih baik. Bila kita menjadi orang yang bertaqwa, barulah kita akan mendapat pembelaan Allah. Bila kita menjadi orang bertaqwa, barulah dosa kita diampunkan oleh Allah swt, rezeki kita melimpah ruah tak tahu dari mana asalnya, kita akan mendapat pembelaan dari Allah swt, dan yang lebih baik kita akan mendapat pimpinan dari Allah swt sendiri. Subhanallah! Betapa seronoknya menjadi orang yang bertaqwa.. Kalau kita usaha sikit, Allah akan bagi banyak. Kalau kita usaha banyak, apatah lagi lebih banyak Allah bagi.


Firman Allah swt:


“Barang siapa yang bertaqwa pada Allah, Allah beri jalan keluar dari kesusahan dan akan diberi rezeki dari arah yang tidak terduga-duga”. (QS At Talaq 2 – 3)


“Dan barang siapa yang bertakwa kepada Allah, Allah akan mempermudah segala urusannya“. (QS At-Talaq 4).

”Allah menjadi pemimpin (pembela) bagi orang yang bertaqwa”. (QS Al-Jasiah 19)


”Sesungguhnya amal ibadah yang diterima dari orang yang bertaqwa” (QS Al-Maidah 27).


“Dan jika ada penduduk sebuah kampung itu beriman dan bertaqwa, maka akan Allah bukakan berkat dari pintu langit dan bumi”. [Q.S. Al-A'raf : 96]


Allah akan buka pintu langit dan bumi bagi orang yang bertaqwa. Oleh itu sudah pasti kehidupan orang yang bertaqwa aman damai, sejahtera dan tenang. Di dunia lagi sudah dapat Syurga, apatah lagi di akhirat kelak. Subhanallah..

Jadi, kalau kita sudah menjadi orang Islam, kita tak sepatutnya sudah berbangga. Ana tak cakap yang kita tak payah bangga dengan agama kita, tapi menjadi seorang Islam sahaja tiada jaminan dan pembelaan disisi Allah. Sebab itulah, rata-rata umat Islam sekarang hanya menjadi seorang Islam dan bukan menjadi orang yang bertaqwa. Sebab tu tiada pembelaan Allah. Bila tiada pembelaan dari Allah, kita dapat lihat sendiri keadaan umat Islam sendiri yang berpecah belah, musuh-memusuhi, pergaduhan sesama sendiri. Adakah itu apa yang dianjurkan dalam Islam? Walhal umat Islam itu sendiri yang memberi pandangan fitnah tentang agama Islam itu sendiri. Adakah itu yang ingin kita banggakan? Dan bagaimana cara penyelesaian keadaan ini? TAQWA itu sendiri. Sebab tu, kini ramai je umat Islam tapi tak berguna. Bagai buih di lautan.

Oleh itu, kita mestilah bersungguh untuk mencapai tahap Taqwa tu. Lebih-lebih lagi bagi mereka yang mempunyai cita-cita untuk membangunkan Islam. Orang yang bertaqwa tidak hanya ingin memperbaiki dirinya sahaja, tetapi dia juga mempunyai cita-cita untuk memperbaiki masyarakat juga. Untuk mencapai tu, dia mestilah memahami bagaimana nak memperbaiki dirinya sendiri dan bagaimana nak memperbaiki masyarakat.

Ada 8 syarat untuk menjadi orang soleh atau bertaqwa:


1. Dapat petunjuk dari Allah.

“Barang siapa yang Allah kehendaki untuk dineri-Nya petunjuk, maka dilapangkan hatinya untuk menerima Islam”. (QS Al-An’am 125).


2. Faham tentang Islam.

sabda Rasulullah SAW : “Barang siapa yang Allah hendak jadikan dia orang baik, maka dia akan diberi faham tentang Islam”

3. Yakin

4. Melaksanakan


dalam Matan Zubat dikatakan :
“Orang yang berilmu tapi tidak beramal akan masuk ke Neraka 500 tahun lebih dahulu dari penyembah berhala”

5. Bermujahadah

“Sesungguhnya hawa nafsu itu sangat membawa kepada kejahatan”. (QS Yusuf 53).


sabda Rasulullah SAW :“Musuh yang paling memusuhi kamu adalah nafsu yang ada di antara dua lambungmu”.


ada hadits yang mengatakan : “Tidak dianggap seseorang itu berani bila ia dapat mengalahkan musuhnya, tetapi dianggap berani, jika seseorang itu dapat melawan hawa nafsunya.”


”Mereka yang berjuang untuk melawan hawa nafsu karena hendak menempuh jalan Kami, sesungguhnya Kami akan menunjuki jalan Kami. Sesungguhnya Allah itu beserta dengan orang yang berbuat baik”. (QS Al-Ankabut 69).

6. Istiqamah beramal

sabda Rasulullah SAW : “Sebaik-baik amalan itu, yang dibuat secara istiqamah sekalipun sedikit”.

7. Ada pemimipin yang memimpin

8. Berdoa kepada Allah




p/s: Andai perjuangan ini mudah tentu ramai yang ingin berjuang. Namun jalan yang penuh ranjau ini adalah pilihan kita. Bukankah kita beruntung tergolong dalam golongan yang sanggup menghadapi cabaran? SALAM PERJUANGAN. :) . Syukran ukhti. Setiap pagi bangun ana mesti tengok mesej dia ni. kata-kata semangat! :D



3 comments:

Nurrabizah said...

Salam ya ukhti! :)

Jazakillahu khiran for sharing this entry. Memang betul seperti kata ukhti, jalan taqwa itu bukan sesuatu yang mudah; penuh ranjau. Found this on someone's blog and would like to share this;

Umar al-Khattab bertanya Ubai b Kaab makna taqwa. Ubai menjawab, "Pernahkah kamu melalui jalan yg berduri?" Jawab Umar, "Sudah tentu." Kata Ubai, "Apa yg kamu lakukan?" Jwab Umar, "Saya menyingsing pakaian dan berjalan penuh berhati2 agar tidak terkena duri2." Kata Ubai, " Itulah Taqwa."

ayumuslimah said...

salam ukhti.

syukran atas sharing tu. :)
sangat bermakna!
jazakallah.

NAA said...

Subhanallah..semuga Allah kurnia kejayaan buat kita semua dunia dan akhirat aameen

Post a Comment